parttime dan jadi guru les private

June 11, 2016

mungkin sebagian orang tidak ada kepikiran untuk bekerja sambil kuliah. tapi aku punya persepsi berbeda.
sejak SMA aku selalu membayangkan bagaiman aku bekerja saat kuliah. dan biasanya kan mahasiswa-mahasiswa indonesia yang kuliah luar negeri selalu mengandalkan kerja parttime disela-sela kuliahnya
nah,
aku selalu berpikir bagaimana asyiknya kerja part time


muridku lagi belajar


diawal kuliah, aku ditawarkan untuk mengajar di salah satu tempat bimbingan belajar tempat aku bimbel dulu. aku ditawarkan jadi salah satu tentor kimianya. dan dikasih contoh surat lamarannya.
dan disitu aku berpikir betapa gampangnya jadi tentor (sehhh)
tapi ketika sampai di rumah, ternyata keluargaku menolak. aku disuruh belajar sampai semester 5 dan mata kuliah sudah tinggal sedikit baru boleh mengajar.
dan akhirnya surat lamaran yang sempat ku kirim ditinggal begitu saja tanpa kepastian.

setelah semester 5, aku memberanikan diri untuk mengirim lamaran jadi tentor di tempat bimbingan belajar ku yang tadi itu. dan ternyataaaaaaa
setelah lulus administrasi ada tes psikotestnya lagi, dan dan dan dan setelah itu aku tidak dikabari lagi (teng teng teng)
atinya aku ga lulus

aku juga sempat mengirim lamaran untuk jadi SPG di salah satu toko aksesoris, pagi nya kumasukkan besokknya aku dipanggil untuk wawancara.
alhamdulillah dipermudah.
at leat, aku baru tahu kalau untuk menjadi seorang SPG itu ada perjanjian kontraknya dan ijazah terakhir ditahan sebagai jaminan (masya allah)
aku jadi berpikir 2 kali dan berkali-kali. niat utama aku kerja adalah mengisi kekosongan selama libur semester genap bukan cari kerja utama.
setelah pulang wawancara akhirnya kuputuskan untuk jadi guru les private.

nah, disini aku mau kasih tips untuk bisa mendapatkan murid les private
1. cari peluang dimana kamu bisa beriklan. bisa di kaskus, olx, dll
    aku memilih iklan di olx.co.id dan alhamdulillah iklanku dikunjungi
2. kalau dalam waktu 2 x 24 jam belum ada panggilan, siasati dengan cara manual.
    yaitu membuat selebaran atau flier-flier kesekolah-sekolah. (ini juga manjur)
3. ikut lembaga (nah ini belum pernah ku coba. tapi kalau kedua cara diatas belum manjur bisa coba cara ketiga. tapi biasanya fee dari ngajar dibagi % dengan lembaga)
4. tanya-tanya keteman yg sudah jadi guru les, biasanya teman-teman di kampus sering menanyakan ke aku. kalau mereka lagi rezeki tawaran dtg dengan sendirinya.
5. mungkin ini saja dlu yaa

yang paling utama dari keempat hal diatas adalah NO GENGSI
ingat ya jangan gengsi. pekerjaan jadi guru les adalah pekerjaan mulia dan halal juga menambah pemasukan. jadi dimana letak hal memalukannya?
mungkin pertama kali teman-teman disekitar kita memanggil dengan sebutan "ibu les" "bu guru" dll
tapi itu sementara.
"yakinlah di balik julukan itu ada hati yang iri membahana"

dan alhamdulillah murid les yang ku ajar betah sampai ujian kenaikan kelas.
dan nilainya cukup memuaskan (meskipun masih jauh dibawah yg kuharapka)
dan tunggu cerita bagaimana pengalaman selama mengajar les private


byee

You Might Also Like

0 komentar

LAZADA