love

efek UAS yang sebegitunya

January 27, 2015







UAS
tiga huruf yang membuat semua mata mahasiswa terbelalak. Membuat mahasiwa susah makan, susah tidur, susah mikir, susah semuanya (sebenarnya disusah-susahin saja).
kalau yang ngetren nya disebut galau
kalau dipikir-pikir UAS itu adalah magnet, dimana seluruh mahasiswa harus berada disekitarnya, harus mengikutinya dan harus terbiasa dengannya.
Yap, UAS adalah salah satu patokan nilai mahasiswa. bahkan ada dosen yang mengatakan "Saya mengambil 70% nilai UAS", 
ada juga yang mengatakana "50% UTS dan 50% UAS",
Pada dasarnya setiap dosen punya penialaian masing-masng jadi sebagai mahasiswa kitalah yang harus pinta-pintar memilah yang mana yang baik bagi kita.
kata sepupuku "jadi mahasiswa itu bukan dituntut pintar aja, tapi harus pintar-pintar sebab selalu ada saja hal-hal yang diluar dugaan", betul juga sih.

kalau bicara tentang absensi, aku ada pengalaman sedikit selama semester 3
Add caption
Awal semester 3 adalah awal baru menurutku. Begitu banyak rencana yang telah kususn selama libur semester genap. Niat awal sih mau memperbaiki nilai-nilai disemester genap. Yang awalnya B bisa jadi B+, jadi tadinya b+ bisa jadi A.                                                           tapi seiring berjalannya waktu dan niat awalpun kian menyurut bagai air laut yang mulai surut dibawa angin, niat itu tetaplah menjadi niat tanpa berubah menjadi nyata dahulu. dan diakhir semester 3 juga UAS telah didepan mata pun mau tak mau harus dijalani dengan hati ikhlas meskipun tiap malam harus begadang gegara baca bahan yang na'uzubillah banyaknya.
pesan ku buat kalian ssemua:
jangan mau terikut rayuan syaithon untuk menundan-nunda waktu belajar kalian, sebab waktu tu tak nak datang kembali. jadi tunggu waktu UAS tiba 

bye-bye 
(edit: perpustakaan daerah kepri, 4 feb 2015)
                                            

muslim

maka nikmat tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

January 14, 2015

ternyata pd surah Ar-rahman terdapat kalimat berulang 31 kali " Fa-biayyi alaa'i Rabbi kuma tukadzdzi ban "
( Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?). hal itulah yang menjadi ciri khas dari surah Ar-rahman.
nah para bloggers disini aku mau sekedar share pengalaman dan pengamatan seputar nikmat allah yang mungkin dikehidupan sehari-hari bisa saja terabaikan oleh kita.
1. nikmat oksigen
kalau ini mungkin sudah mainstream,
2. nikmat dititipkanNya kita kepada orang tua
tidak tersadarkah oleh kamu, aku dan kita semua bahwa disaat kita tengah sibuk dengan semua kesibukan kita, rutinitas kita, dan segala hal yang berbau keduniaan. ternyata
masih ada orang-orang yang selalu menyebut nama kita disetiap do'a-do'a mereka,
yang selalu memikirkan kita disetiap harinya
yang selalu membanggkan kita disetiap usaha kita meskipun usaha kita itu tidak seberapa
yang selalu menyempatkan untuk menelpon kita disela-sela kesibukannya
yang selalu menyisihkan dan memprioritaskan kita diatas prioritas hidupnya
yang disetiap harinya tidak lepas memikirkan bagaimana kehidupan kita kedepannya.
dia adalah orag tuamu, orang tua ku, orang tua kita
orang yang selalu memaafkan semua kesahalan kita meskipun kita selalu mengulangi kesalahan itu lagi.
ayah dan ibu kitalah yang selalu menyempatkan menanyakan kabar kita, sedangkan kita?
mungkin saja kita terlarut dalam semua aktivitas rutin kita,
dan bahkan mungkin saja terkadang kita lupa memikirkan mereka dn   tengah sibuk memikirkan orang yang seharusnya tidak kita pikirkan. orang yang belum tentu memikirkan kita.
disini aku hanya ingin mengingatkan kembali, cobalah renungkan sudah berapa banyak pengorbanan mereka buat kita, harta, waktu dan tenaga mereka hanya untuk kita.
dan sudah berapa banyak pula pengorbanan yang kita berikan kepada mereka.
kawan, ayolah kita luruskan niat, Kalau memang tujuan utama kita bersekolah dan merantau demi mewujudkan impian kita dan impian mereka, ayo sama-sama kita wujudkan.
di saat UAS inilah pembuktian kita bahwa salah satu alasan kita bersekolah dan menuntut ilmu jauh-jauh adalah mereka bukan yang lain.
tidak bersyukurkah kita bahwa betapa nikmatnya kita dititipka Allah kepada orang-orang yang senantiasa menyayangi dan mengasihi kita. mereka adalah ayah dan ibu kita.
dan ternyata benar " Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan? "
salam sehat,
SEMANGAT UAS !!